Tuesday, June 11, 2013

Kisah Anakku Part 2

11 Jun 2013,8 pagi

Seperti temujanji yang lalu,aku ke Hospital Alor Setar ( Hospital Sultanah Bahiyah ) untuk dapatkan maklumat lanjut tentang masalah paru-paru anakku.

Aku gagahkan diri drive sorang-sorang,demi nyawa seorang anak yang dikandung.Suami dah bising sebelum ni,suruh aku pergi berteman. Tapi tak siapa faham apa yang aku rasa sebelum aku ke Alor Setar. Aku bukan tak nak orang ikut atau teman aku ke situ, tapi hati ni kata tak perlu ada yang ikut sebab orang akan bersimpati dengan aku dan secara tak langsung, berita tentang anakku akan tersebar,menyebabkan aku lagi bertambah stress!

Dalam hati aku nak je kata,"Kalau la abang ada teman saya datang sini,kan best?"

Tapi nak buat macam mana,suami jauh kerja.Demi sesuap nasi aku juga.Aku kena sabar.

Aku dah elok rasa tenang sebelum ke sana dan aku taknak mood aku berubah.Aku redha untuk dengar apa komen dan keputusan doktor lepas ni.Muktamad.Aku kena kuat.Demi anak yang bernyawa dalam perut ni.

Mencari parking kereta hampir 1/2 jam tak jumpa.Biasalah,hospital mana yang tak sibuk.Siap parking dah dekat pukul 10pagi.Aku sampai awal,jam 9 lebih.Parking punya pasal,aku pusing la banyak-banyak kali sebab aku tak larat nak parking jauh-jauh takut tak larat nak jalan lepas ni.Aku tak biasa dengan hospital tu.Nak cari Pakar O&G pun ambil masa.

Timing agak perfect.Jam 10 pagi aku jumpa klinik O&G, di mana tempat itu yang aku bakal tau status baby lepas ni. Orang ramai sangat kat situ dan aku ambil masa sejam lebih sebelum turn aku tiba untuk jumpa doktor.Doktor Bhava, seorang doktor India yang bergred U54, bertanya tentang  masalah anakku. Aku cuma kata Pleural Effussion, ada lebihan cecair pada organ tu. Dia terus proceed untuk scan.

Scanner kat situ cukup detail.Satu untuk doktor dan satu untuk ibu tengok kat depan. Aku boleh nampak jelas apa yang ditunjuk. Ya,masih lagi ada cecair dalam paru-paru anak. Dia sendiri pun tak boleh nak confirmkan sebab baby masih dalam perut.

Ya Allah, satu lagi ujian yang aku harus terima bila doktor kata ada jugak cecair dalam jantung dan perut.Tapi kuantiti tak sebanyak macam dalam paru-paru.

Aku cuba berlagak macam tak ada apa yang berlaku.Tapi hanya Tuhan saja yang tahu, betapa sedihnya aku saat ni dan betapa pilu nya hati seorang ibu bila dapat tau anak sakit. Kita hanya nampak melalui skrin,tapi kita tak tahu apa kesusahan dia dalam perut.Entah macam mana la dia bernafas.Itu yang aku runsingkan.

Selesai scan, ada sesi kaunseling. Doktor tu bagus.Dia tak bagi aku harapan yang tinggi. Dia nak aku redha dan bersedia untuk sebarang kemungkinan yang berlaku. Dia kata condition baby memang betul-betul kritikal. Aku diam je sebab aku dah tak ada airmata nak mengalir sebab sejak aku dapat berita ni,awal-awal aku dah menangis teruk mengenangkan nasib si anak. Aku dah tak mampu nak menangis lagi. Anak aku pun tak suka aku stress, mungkin jugak kesan dari stress aku yang menyebabkan condition dia makin teruk.

Wallahualam.

Dari segi flow darah,memang sangkut-sangkut, sebab tu doktor kata kritikal. Dia kata kemungkinan besar akan meninggal dalam perut..

Tapi tu semua kuasa Tuhan.Kita tak tahu dan tak siapa boleh ramal masa depan. Anak aku perlu doa dari ibu bapa dia.InsyaAllah,mama doakan yang terbaik untukmu anak.

Doktor tulis dalam buku merah,

Consider delivery if baby survive on week 32-34.

Sekarang dah nak masuk week 31. Ya Allah,apa yang jadi lepas ni aku tetap redha. Aku masih belum sedia untuk melahirkan. Sebab aku tak pernah terlintas untuk bersalin awal. Kesian baby nanti. Yang pasti kalau dia selamat lahir, aku takkan jumpa dia selama dia ditahan dalam incubator atau ICU. Tak cukup bulan satu hal, masalah pernafasan satu hal. Paru-paru pun tak matang lagi. Kesian dia.

Anak Mama....

Orang kata, kalau anak ada masalah, tu mesti sebab salah silap mak ayah dia waktu dulu. Tapi kalau tak ada sekali pun, kalau dah tertulis itu ujian Tuhan, tak siapa boleh salahkan. Mama minta maaf kalau satu ketika dulu mama pernah menyakiti hati sesiapa, atau apa saja tabiat buruk yang menyebabkan Tuhan murka, Tuhan marah dan Tuhan benci pada mama dan dibalas pada anak mama. Mama minta maaf sangat. Mama juga insan biasa yang tak pernah sempurna.Mama juga tak terlepas dari salah silap dan mungkin mama tak fikir pun masa depan mama waktu tu.

Sekarang mama redha, kalau Tuhan takdirkan rezeki untuk mama, maka dapat la mama dukung anak mama macam ibu-ibu lain buat. Tapi kalau tuhan tarik rezeki tu atas sebab-sebab tertentu, mungkin itu satu pengajaran untuk mama supaya tak leka lagi dan banyakkan amal pada Tuhan. Kadang-kadang ujian Tuhan tu indah sangat. Tuhan masih sayang kita wahai anak. Hari ni kita diuji, mungkin lain kali kita dapat manfaat. Kadang-kadang mama rasa tak adil, kenapa mama yang diuji cabaran sehebat ni sedangkan orang lain tak pun! 

Anak mama,

Bagi mama, mengandungkan anak mama adalah suatu anugerah yang berharga. Andai mama boleh merayu sungguh-sungguh, mama nak mintak pada Tuhan, biarlah mama sempat susukan anak mama,pangku anak mama waktu lahir nanti. Lepas tu kalau takdir mengatakan tu kali terakhir anak mama bersama dengan mama, mama redha.Mama bukan minta sesuatu yang buruk berlaku, tapi apa yang mama tulis ni semata-mata untuk pujuk hati mama supaya kuat semangat. 

Sekarang dah 7 bulan,lagi seminggu lebih akan masuk 8 bulan. Anak ini juga punya hak atas muka bumi ni. Anak inilah hasil perkongsian hidup aku dan suami. Aku tak pernah bercinta dengan suami. Dan ini adalah hadiah Tuhan yang tak ternilai dan mengingatkan detik-detik sewaktu aku terjumpa dengan suami di universiti yang sama.Dua-dua mencari ilmu dan akhirnya dua-dua ada hala tuju sendiri yang akhirnya dipertemukan di satu pertemuan yang tak disangka-sangka. Terima Tuhan atas pertemuan itu dan termeterainya ikatan perkahwinan hingga membuahkan benih yang istimewa ini.

Alhamdulillah.

Apa-apa jadi pun, Tuhan tu ada dan masih ada harapan untuk orang yang berusaha dan sentiasa sabar. InsyaAllah.








2 comments:

Mimie Najib said... Reply To This Comment

baru paham..rupanya bby mmng ada mslh lagi dalam perut ye..sabar ye..mngkin Dia pergi sekrang kerana xmahu susahkan mama & abhnya.. wallahualam..

Suhaila Zahari said... Reply To This Comment

@Mimie Najib

Tu la..kalau ingat balik,mesti ada hikmahnya..