Friday, June 28, 2013

Kisah Anakku Part 4


Ahad- 23 Jun 2013

8.00 pagi – Klinik Kesihatan Kuala Krai,Kelantan.

Sepatutnya tarikh untuk check up adalah 24 Jun 2013. Tapi aku datang hari ni memandangkan hari ni dah week 32-week yang sepatutnya aku akan deliver baby. Tepat jam 7.30 pagi aku ditemani Mummy ke klinik untuk check up.Kami berdua antara orang terawal datang ke klinik. Mula-mula check tekanan darah dengan urine,semua ok.Lepas tu check perut.Kali pertama check,nurse kata tak dengar apa-apa bunyi jantung baby.Aku dah mula cuak.Memang senyap je bunyi.Sebelum ni kalau check jantung,aku happy sebab jantung dia sihat.Kalau kat Kangar, nurse akan kata, “Ni jantung baby naaa!”.Seronok dengar bunyi jantung baby guna Dopler tu. Lama jugak nurse cari tempat untuk check jantung,tapi semuanya tak dengar.Akhir sekali tukar Dopler,pun tak dengar.Dah 3 orang nurse check,jawapan tetap sama,tak dengar! Dalam hati aku, 

“Baby tak tunggu mama ke?”
Nurse suruh aku jumpa doktor untuk scan.Masa scan pun,aku tak sedap hati.Akhirnya doktor bagitahu,

“Berita kurang baik sikit,kalau tengok pada struktur jantung ni,memang jantung dah tak berdegup!”

Ya Allah,benda yang aku paling takut tu benar-benar berlaku.Sekelip mata je rasa hilang barang berharga.
Masa tu aku masih cool.Dan aku percaya kalau orang lain,dah berderai airmata. Aku ni mungkin pernah terfikir pasal perkara ni menyebabkan aku masih gagah untuk tak mengalirkan airmata. Doktor call dan tulis surat untuk refer pada labour room.Dia tanya, bila boleh keluarkan baby.Aku tanya balik, 

“Boleh tentukan sendiri ke bila?” 

Doktor kata biasanya atas pilihan ibu tu sendiri. Aku kata nak bincang dulu dengan family.Dia call balik hospital dan maklumkan nama aku.Doktor kat labour room kata,paling lewat Selasa ni kena masuk Labour Room.

Sebenarnya aku masih tak puas hati.Aku nak jugak scan lagi.Kalau boleh Selasa baru aku nak keluarkan baby kalau betul baby dah tak ada.

Balik rumah aku cerita pada abah. Abah masih lagi kuat untuk dengar aku cerita. Tapi bila habis aku bercerita, aku jadi sedih yang teramat. Abah dengan Mummy pun sama sebak tengok aku menangis.Abah suruh aku call suami. Masa tu 11 pagi. Aku call dan suami pun dalam keadaan terkejut dengar aku cerita. Dia kata dia nak balik terus jumpa aku walaupun masa tu dia masih lagi bekerja.Dia kata setelkan petang terus kalau dapat.

Sejam berlalu.Aku tunggu suami.Dia balik dalam keadaan tergesa-gesa. Baju kemeja pun tak tukar lagi.Aku pulak tengah berkemas,in case kalau masuk wad. Airmata tak payah cakap,berjurai-jurai sampai ke dalam beg pakaian.

2.00 petang – Hospital Daerah Kuala Krai

Abah dan suami bawa aku ke hospital.Pergi ke klinik pakar O&G tunjuk surat. Nurse kata,ni boleh terus masuk Labour Room. Huh? Takkan hari ni jugak nak kena bersalin. Aku tak ready lagi..
Masuk ke Labour Room.Terus kena tukar pakaian, buat urine test dan aku kena baring kat salah satu bilik bersalin.Ye,itu memang bilik untuk beranak,aku boleh dengar orang meronta nak beranak dengan bunyi baby lepas tu.Harap-harap bagi aku masa dulu untuk  bersedia sebelum beranak.Doktor perempuan datang dan dia tanya aku bila boleh setelkan. Aku disebabkan panic takut kena beranak waktu tu,aku cakap,

“Saya nak keluar kejap,tanya suami.” 

Dah sepakat,setelkan cepat-cepat.Aku masuk semula dan bagitahu doctor nak setelkan cepat-cepat.
Kerana aku ibu dan aku sayang anak aku,aku nak jugak scan untuk kali terakhir.Biarlah apa pun keputusan,aku nak pastikan kalau betul la anak aku dah tak ada, aku redha.

Doktor memenuhi permintaan aku,dia scan dan tunjuk keadaan baby.Ye.Memang tak ada dah.Aku terima je janji aku dah puas hati tengok sendiri kat monitor scanner tu. Doktor kata,kalau nak buat terus kena masukkan ubat.Tapi ubat tu biasanya waktu pagi dia akan masukkan.So,maksudnya esok la proses tu berlaku.Tu pun bergantung pada ibu jugak. Ada ibu yang lambat rasa sakit dan ada ibu yang sekejap je dah boleh rasa sakit. Esok katanya nak masuk ubat.So,kena masuk wad dulu.

Aku ditempatkan di Wad Merpati 1 di mana wad ni khas untuk ibu yang menunggu masa untuk bersalin. Sepanjang di wad,kiri- kanan katil aku adalah ibu-ibu yang tengah tunggu masa sakit nak bersalin je. Macam-macam ragam aku tengok membuatkan aku takut nak bersalin. Macam sakit je tengok orang yang disorong ke Labour room tu. Sampai ke malam,aku dah tak tahu nak buat apa. Tengah memikirkan apa nak jadi hari esok. Entah sempat ke aku jumpa hari lusa atau aku terlebih dahulu dijemput Illahi sewaktu bersalin nanti? Wallahualam.

Isnin-24 Jun 2013.

8.00pagi-Wad Merpati 1

Aku tunggu.Mana janji semalam kata aku nak kena masuk ubat hari ni? Aku tanya nurse dan akhirnya doctor datang.Dia kata hari ni ada 7 orang yang nak kena masuk ubat. Takut tak sempat nak handle sebab bilik bersalin ada 5 je.Kalau 7-7 tu sakit serentak,doktor tak sempat nak sambut baby nanti sebab space limited. Esok pulak katanya. Ok. Nampak gayanya aku ada lagi sehari untuk prepare segalanya sebelum bersalin.Seharian aku duk tengok situasi orang nak bersalin. Ada yang sakit dalam wad, ada yang muka happy tak sakit apa-apa dan ada yang macam aku tak ada perasaan. Sempat bersembang dengan katil sebelah bertanya pasal aku. Aku cerita jela,anak dah meninggal dalam perut,tunggu nak keluarkan je. Semua buat muka terkejut. Agaknya sebab tengok aku rileks je bercerita tak ada sedih pun.Hari ni aku cuma fikir balik.Bila agaknya baby ni betul-betul tak ada.

Anak Mama,

Mama tak tahu bila anak mama pergi mengadap Illahi. Tapi sekurang-kurangnya mama happy sebab anak mama dah spend masa yang cukup lama dengan mama,hampir 8 bulan sayang…
Dah tertulis anak mama pergi dulu sebelum mama.Mama redha.Setakat ni,inilah ujian paling hebat pernah mama lalui. Hilang benda lain boleh dicari ganti. Hilang anak dan hilang ibubapa,kita tak kan jumpa dah insan yang sama.Kalau ada pun pengganti,fizikal dan segalanya tetap jua berubah.
Last mama scan anak mama ni di HTF Kangar pada 14 Jun 2013 dan semalam 23 Jun 2013 anak mama dah tak ada,mama rasa dalam tempoh 9 hari daripada 14-23hb,tarikh yang mana satu anak mama ni tinggalkan mama. Adakah waktu mama kalut dengan urusan Master sebelum balik Kelantan,atau anak mama pergi masa abah dah datang Perlis jemput kita balik Kelantan? Kalau la waktu anak mama tinggalkan mama waktu abah ada sekali,mama syukur sangat-sangat kalau macam tu,meninggalkan dunia dan alam rahim di samping abah dan mama. Tapi kalau sebaliknya pun,tak apalah anak mama hanya dengan mama je hadapi semua situasi.
Anak mama, mama dah redha segalanya.
Terima Kasih kerana bagi mama peluang untuk rasa betapa indahnya mengandungkan anak mama ni.Sebab mama rasa anak mama baik sangat,tak banyak ragam. Mama tak rasa susah pun nak buat kerja waktu mama mengandung ni. Alahan pun tak sama macam orang lain. Untung mama dapat anak macam ni. Sejuk perut mama mengandung. Alhamdulillah.

0 comments: