Thursday, August 30, 2012

Menghitung hari..


Riak wajah manusia,kita boleh tau yang dia tak suka dengan keputusan yang kita buat.

Mereka kata itu tak mungkin berlaku.Mungkin salah satu kesilapan aku yang tampak jelas di bola mata dia dan mereka.

Pada mereka,itu tidak wajar berlaku atau setidak-tidaknya aku perlu fikir lagi ke arah yang lebih baik.Syukur,aku nampak jelas wajah orang-orang yang tak bersetuju dan membantah dalam hati tapi berdiam diri.Tak perlu tipu.Aku tau dalam hati kau orang semua.Tuhan beri peluang aku untuk aku tau.Itu kelebihan aku,mungkin. Yang menyokong pun 2x5. Mulut kata lain,hati kata lain. Benarlah, rambut sama hitam,hati lain-lain. Memang patut pepatah tu wujud.

Dia dan mereka terkejut,tapi tak boleh kata apa-apa.Keputusan hakiki di tangan si pembuat keputusan.Mungkin,kalau aku persoalkan,barangkali  keputusan  berubah sekelip mata adalah tahap maksima atau terus berkubur aje! Baik aku diam,sebelum keputusan aku bertukar dan aku pilih keputusan ke-2 yang lebih mengejutkan,jalan gelap yang tiada hujungnya.

Hari-hari yang berlalu semakin mengecewakan akibat riak wajah manusia sebegini.Tolong percaya,ini yang terbaik.Kalau la boleh aku yakinkan,dah lama aku buat.Tapi tak boleh. Banyak yang perlu difikirkan. Tolong jangan buat muka tak setuju lagi. Aku dah muak dengan permainan wajah kau orang semua. Cakap depan-depan,aku sakit hati sekejap je. Kalau muka sinis setiap masa, usah ditayang sana-sini,aku tak suka sampai tahap meluat.

p/s : Susah nak diceritakan. Tapi itulah sangkut-paut kisah. Benda paling jauh dengan kita adalah masa lalu.Terima kasih kepada orang-orang yang pernah wujud di samping aku pada masa lalu. Tanpa mereka, takkan ada keputusan untuk hari ini.

0 comments: